Coronavirus: 5 Kesalahan yang Dilakukan Semua Orang Dengan Bleach.

Karena virus corona, kami menghabiskan waktu untuk membersihkan dan mendisinfeksi rumah.

Dan bagi banyak orang, pemutih adalah solusi untuk membunuh virus ini. Kenapa? Karena pemutih adalah virucide.

Namun berhati-hatilah, pemutih juga merupakan produk beracun. Dan jika disalahgunakan, bisa berbahaya bagi kesehatan Anda dan keluarga Anda.

Memang, menurut badan kesehatan Anses "pusat kendali racun melaporkan banyak kecelakaan rumah tangga dan keracunan pemutih ".

Jadi ini dia 5 kesalahan yang dilakukan semua orang dengan pemutih. Lihat :

5 Kesalahan yang Dilakukan Semua Orang Dengan Bleach.

1. Bersihkan makanan dengan pemutih

Apakah Anda baru saja berbelanja dan ingin mendisinfeksi produk yang Anda beli?

ANSES menegaskan bahwa dalam keadaan apa pun tidak boleh "membersihkan makanan dengan pemutih atau produk pembersih atau disinfektan lainnya yang tidak dimaksudkan untuk bersentuhan dengan makanans ".

Singkatnya, jangan biarkan makanan terkena pemutih. Jadi, tidak ada pertanyaan tentang memasak telur dengan pemutih!

Sangat tidak disarankan untuk membersihkan makanan dengan pemutih.

... Atau untuk membersihkan kemasan (seperti telur coklat Paskah dan kelinci) dengan pemutih.

Kenapa? Karena Anda berisiko mengalami keracunan makanan yang parah.

Seperti yang diingatkan oleh situs resmi ini, tidak perlu menggunakan pemutih untuk membersihkan kemasan dan berbahaya untuk mengoleskannya pada makanan.

Apa yang harus dilakukan?

Ingin mendisinfeksi produk makanan Anda setelah berbelanja?

Tidak perlu menggunakan pemutih, Anda hanya perlu meninggalkannya di luar rumah (atau di aula) selama 3 jam tanpa menyentuhnya.

Jika produk perlu didinginkan, segera keluarkan kemasannya dan buang (pikirkan tentang mendaur ulang kemasan karton!).

Anda dapat membersihkan produk tetapi hanya dengan tisu desinfektan atau sabun dan air.

Cuci buah dan sayuran dengan air biasa atau secara opsional, dengan air dan soda kue, seperti yang dijelaskan di sini. Kemudian bersihkan dengan handuk kertas. Anda juga bisa langsung mengupasnya.

Setiap kali, cuci tangan Anda sebelum dan sesudah menyentuh produk ini.

Untuk menemukan : Coronavirus: 15 Tips Untuk Berbelanja dengan Aman.

2. Disinfeksi tangan Anda dengan pemutih

Jangan gunakan pemutih di tangan Anda untuk mendisinfeksi diri Anda sendiri!

Seperti yang diingatkan ANSES, "jika Anda menggunakan pemutih, gunakan produk ini dengan hati-hati karena sangat mengoksidasi dan merusak kulit, selaput lendir, dan material. "

Pemutih adalah produk korosif. Sangat mengiritasi kulit. Bukan tanpa alasan perlu memakai sarung tangan untuk menggunakannya.

Jadi jangan gunakan pemutih untuk membersihkan dan mendisinfeksi tangan Anda.

Apa yang harus dilakukan?

Cara terbaik untuk mendisinfeksi tangan Anda adalah dengan mencuci tangan dengan sabun dan air, menggunakan teknik ini di sini.

Sebagaimana dijelaskan di sini, tindakan sabun dan air sudah cukup untuk membuat virus menjadi tidak aktif.

Jika Anda tidak di rumah, gunakan gel hidroalkohol untuk mendisinfeksi tangan Anda, sebelum Anda dapat membersihkannya di rumah.

3. Encerkan pemutih dengan air panas

Pemutih tidak boleh diencerkan dengan air panas. Kenapa?

Di satu sisi, itu membuatnya kehilangan keefektifannya, tetapi itu belum semuanya.

Di sisi lain, kontak antara air panas dan pemutih menyebabkan reaksi kimia.

Reaksi ini menghasilkan turunan klorin yang beracun bagi kulit, mata, bronkus, dan selaput lendir.

Apa yang harus dilakukan?

Alih-alih air panas, gunakan air dingin untuk mengencerkan pemutih dan ikuti dosis berikut:

- 0,25 liter pemutih untuk 1 liter air dingin.

ANSES merekomendasikan untuk "sangat menghormati kondisi penggunaan produk pembersih atau disinfektan (lantai, permukaan di rumah atau di tempat kerja)."

Gunakan pemutih dalam kasus luar biasa, dan sisanya gunakan produk rumah tangga alami untuk membersihkan interior Anda.

Untuk menemukan : Coronavirus: 6 Tips Membersihkan & Mendisinfeksi Lebih Sering di Rumah.

4. Campur pemutih dengan cuka putih

Pusat Kontrol untuk Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan pembersihan permukaan dengan produk dan kemudian disinfeksi permukaan tersebut.

Tapi hati-hati, Anda tidak boleh melakukan keduanya pada saat bersamaan!

Memang, ANSES ingat bahwa "produk pembersih atau desinfektan, khususnya bahan pemutih dan pembersih kerak" tidak boleh dicampur.

"Kami merasa orang-orang cemas. mereka ingin berperang melawan virus di rumah dan mengeluarkan senjata mereka, khususnya pemutih dan cuka.

Namun campuran ini mengeluarkan gas korosif, yang menyebabkan iritasi pada mata, tenggorokan, dan bahkan terkadang dapat menyebabkan gangguan pernapasan."jelas Jérôme Langrand, kepala pusat kendali racun Paris, di JDD.

Singkatnya, pemutih tidak boleh bersentuhan dengan asam atau pembersih kerak: Anda JANGAN PERNAH mencampurkan cuka putih dan pemutih.

Campuran ini mengeluarkan gas yang sangat toksik yang berbahaya bagi saluran pernafasan: kaporit, yang sangat berbahaya bagi kesehatan.

Dapat membakar tenggorokan, mata, paru-paru atau menyebabkan serangan asma atau pembengkakan pada paru-paru.

Apa yang harus dilakukan?

Pertama cuci permukaan yang berpotensi terkontaminasi dengan produk pembersih alami.

Kemudian bersihkan permukaannya. Kemudian desinfeksi mereka dengan pemutih yang diencerkan. Biarkan selama 5 menit, bilas dan keringkan.

Tapi seperti yang diingatkan oleh Dr Jérôme Langrand dari pusat kendali racun Paris di BFMTV, secara umum, Anda harus terus melakukan pekerjaan rumah sehari-hari seperti yang biasa kami lakukan.

Jadi, membersihkan dengan cuka putih sudah cukup dalam banyak kasus, seperti yang diingatkan oleh penelitian ini.

Sebaiknya gunakan pemutih untuk kasus-kasus tertentu: saat Anda kembali dari luar, saat Anda tinggal dengan orang yang sakit atau orang yang berpotensi terkontaminasi, atau saat Anda bekerja dengan orang yang sakit.

Untuk menemukan : Apakah Cuka Putih Benar-Benar Efektif Melawan Virus Corona? Jawab Di Sini.

5. Bersihkan hewan dengan pemutih

Sejak awal epidemi, dokter hewan telah mengamati keracunan dan luka bakar kulit.

Kenapa? Karena banyak orang mengira mereka melakukan hal yang benar dengan menggunakan disinfektan seperti pemutih pada kucing dan anjing.

Dokter hewan mengingatkan kita bahwa hewan peliharaan tidak boleh dicuci dengan produk korosif seperti pemutih.

Satu-satunya waktu Anda dapat memutihkan dengan hewan adalah dengan membersihkan kotak kotoran kucing secara menyeluruh seperti yang dijelaskan di tip ini.

Apa yang harus dilakukan?

Untuk dokter hewan, tidak perlu membersihkan anjing dan kucing saat kembali dari jalan-jalan.

Hal ini juga berlaku untuk hewan peliharaan lainnya: kelinci, burung, hamster ...

ANSES menganggap bahwa hewan peliharaan Anda sangat kecil kemungkinannya untuk terkontaminasi oleh hewan peliharaan Anda.

Tetapi jika Anda ingin mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan dan memandikan anjing Anda setelah berjalan, sabun dan air sudah cukup. Cari tahu bagaimana melakukannya di sini.

Anda juga bisa menggunakan soda kue jika hewan peliharaan Anda berbau tidak sedap menggunakan trik ini.

Coronavirus: 5 Kesalahan yang Dilakukan Semua Orang Dengan Bleach.

Giliranmu...

Dan Anda, dalam kasus apa Anda menggunakan pemutih? Bagikan pengalaman Anda dengan kami di komentar. Kami tidak sabar untuk mendengar kabar dari Anda!

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

Coronavirus: Bagaimana Cara Mendisinfeksi Interior Anda dengan Benar?

Coronavirus: Cara Mendisinfeksi Gagang Pintu Dengan Cuka Putih.

Tulisan Terbaru