19 Bahan Yang Harus Dihindari Makan Saat Ini.

Perasa, pewarna, pengawet, pengemulsi, pemanis buatan ...

Semua bahan ini telah menginvasi makanan kita selama lebih dari 40 tahun.

Dan saya ingin mengatakan itu menyebalkan, karena kemana perginya rasa alam yang enak?

Terutama ketika kita menemukan apa penyebabnya pada tubuh kita dan lingkungan.

Untungnya, ada kesadaran. Kami semakin curiga.

Kami masih harus mengenali di mana semua produk beracun ini bersembunyi.

Jadi kami memutuskan untuk membuat hidup Anda lebih mudah saat Anda pergi berbelanja untuk memecahkan kode label.

aditif dalam makanan kita adalah racun, mengetahui cara membaca label

Berikut adalah 19 aditif paling beracun dan umum yang harus Anda hindari dengan cara apa pun!

Hanya satu dari bahan-bahan ini pada label dan bel alarm berbunyi di kepala Anda!

Daftar ini masih jauh dari lengkap, karena ada lusinan bahan berbahaya lainnya, tetapi ini yang paling umum digunakan oleh industri makanan. Tonton dan hafalkan:

1. Perasa buatan

Perasa buatan adalah bahan kimia yang digunakan untuk menambah rasa.

Mereka sama sekali tidak menawarkan nilai gizi. Selain itu, mereka bertindak sebagai magnet yang mengikat semua produk buruk lainnya.

Mereka ditemukan di mana-mana saat ini, termasuk dalam roti, sereal, yogurt rasa, sup siap pakai, atau smoothie buah olahan. Hampir tidak mungkin untuk menghindarinya.

Setiap rasa buatan menghasilkan efek merugikan pada kesehatan: neurotoksisitas, gangguan endokrin atau reproduksi. Mereka juga akan mempromosikan kanker.

2. Gandum yang diperkaya

Gandum merupakan salah satu benih yang harus dihindari. Kenapa? Karena banyaknya pestisida dan pupuk kimia yang digunakan untuk menumbuhkannya. Belum lagi modifikasi genetik dari varietas gandum tertentu ...

Tapi kata kunci yang harus diperhatikan adalah "diperkaya".

Ini berarti niasin (vitamin B3), tiamin (vitamin B1), riboflavin (vitamin B2), asam folat dan zat besi telah ditambahkan. Tapi yang lebih buruk, nutrisi penting dihilangkan agar yang lain bisa ditambahkan.

Hal yang sama berlaku untuk gandum hitam atau biji-bijian lainnya.

Tepung yang diperkaya adalah tepung olahan yang telah ditambahkan nutrisi, tetapi tidak cukup untuk menjadikannya produk yang bergizi sehat.

3. Minyak terhidrogenasi atau difraksinasi

minyak terhidrogenasi dan difraksinasi berbahaya bagi kesehatan

Fraksinasi minyak merupakan proses yang sering digunakan untuk minyak sawit. Minyak dipanaskan dan kemudian didinginkan dengan cepat. Di bawah kejutan termal ini, ia terbagi menjadi 2 bagian: cairan dan padatan.

Kemudian disaring untuk memisahkan bagian cair dari bagian padat. Di bagian padat, hanya ada konsentrasi tinggi lemak tidak sehat yang sangat beracun untuk konsumsi manusia ... dan inilah yang kami gunakan. Berk!

Minyak sehat alami seperti pohon palem, kedelai, minyak jagung, minyak kanola, atau minyak kelapa dipanaskan hingga 500 atau 1000 derajat. Semua aktivitas enzimatik kemudian dinetralkan. Mereka menjadi semacam plastik kental yang dimasukkan ke dalam makanan sebagai pengawet.

Kami melihat kata "terhidrogenasi" di sebagian besar daftar bahan produk kami, jadi waspadalah!

4. Monosodium glutamat (MSG)

MSG (atau E621) adalah aditif makanan, lebih tepatnya penambah rasa yang merangsang indera perasa dan membuat Anda ingin mengambilnya kembali.

Ini adalah racun lambat yang bersembunyi di balik puluhan aditif lainnya seperti perisa alami, ekstrak ragi, ekstrak ragi autolisis, disodium guanylate (E627), disodium inosinate (E631), kaseinat, protein bertekstur, protein kacang terhidrolisis dan banyak lagi.

Saat ini, standar pelabelan tidak mengharuskan MSG dicantumkan sebagai bahan dalam ribuan makanan.

MSG TIDAK ADA nutrisi, NOR vitamin, NOR mineral, dan TIDAK memiliki manfaat kesehatan. Bagian MSG yang berbahaya bagi tubuh manusia adalah "glutamat", bukan natrium.

Asam glutamat dalam makanan tertentu (jagung, molase, gandum) dipecah oleh berbagai proses (hidrolisis, autolisis, modifikasi atau fermentasi dengan bahan kimia lain, bakteri atau enzim). Saat dimurnikan, itu terlihat seperti kristal gula putih.

Semakin banyak dokter dan ilmuwan yakin bahwa eksitotoksin yang terkandung dalam MSG memainkan peran penting dalam perkembangan beberapa gangguan neurologis: migrain, kejang atau epilepsi, infeksi, perkembangan neuron yang tidak normal.

Tetapi juga pada kelainan endokrin tertentu, dan terutama pada penyakit neurodegeneratif seperti: multiple sclerosis, penyakit Parkinson, penyakit Alzheimer, penyakit Huntington, atau degenerasi otak kecil. Itu juga merupakan penyebab jenis tertentu dari obesitas.

Ini ditemukan dalam banyak makanan siap pakai, sup atau saus siap pakai, merek tertentu dari daging deli kemasan vakum, kue kering, keripik ...

5. Gula

menambahkan gula dalam makanan berbahaya

Sumber utama kalori adalah dari gula. Gula ada dalam minuman ringan, jus buah, minuman olahraga Anda.

Itu tersembunyi di hampir semua makanan olahan: saus Bolognese, saus Worcestershire, pretzel, olesan keju.

Dan sekarang, kebanyakan susu formula bayi memiliki kadar gula yang setara dengan sekaleng Coca-Cola. Dengan begitu, bayi benar-benar diracuni sejak hari pertama jika Anda memberinya makan dengan cara itu.

Gula mengubah metabolisme, meningkatkan tekanan darah, sangat merusak fungsi hormon, dan menyebabkan kerusakan hati yang signifikan - kerusakan terkait gula yang kurang dipahami dengan baik. Risiko kesehatan ini sebagian besar menyerupai efek konsumsi alkohol yang berlebihan. Alkohol yang juga mengandung sedikit gula.

Jika itu bukan gula alami, itu tidak boleh menjadi bagian dari makanan Anda.

Untuk menemukan : 3 Pengganti untuk Mengganti Gula dan Melindungi Kesehatan.

6. Kalium benzoat dan natrium benzoat

pengawet e211 e212 berbahaya bagi kesehatan

Sodium benzoate (E211) adalah pengawet. Tapi bisa berubah menjadi racun karsinogenik yang mematikan jika dikombinasikan dengan asam askorbat.

Profesor Peter Piper, seorang profesor biologi molekuler dan bioteknologi, menguji dampaknya. Apa yang dia temukan cukup menakutkan. “Benzoat merusak bagian penting dari DNA di dalam sel yang disebut mitokondria.

Bahan kimia ini menyebabkan kerusakan serius yang membuat mitokondria tidak aktif. Dan ketika kita tahu bahwa bagian dari sel ini adalah pusat aktifnya ... kita bisa takut akan yang terburuk ".

Kalium benzoat (E212) sering ditemukan dalam makanan yang paling tidak kita duga: sari buah apel, saus rendah lemak, sirup, selai, zaitun dan acar. Ini sama berbahayanya dengan natrium benzoat.

7. Pewarna buatan

pewarna buatan berbahaya bagi kesehatan

Warna makanan yang ada dalam makanan kita sering dikritik oleh ahli onkologi.

Warna biru pada minuman, permen, makanan yang dipanggang, dan makanan hewan menyebabkan banyak kanker pada tikus.

Merah, digunakan untuk mewarnai ceri, koktail buah, permen dan beberapa makanan yang dipanggang, diketahui menyebabkan tumor tiroid pada tikus.

Hijau, ditambahkan ke permen dan minuman, telah dikaitkan dengan kanker kandung kemih.

Kuning telur, yang banyak digunakan, ditambahkan ke minuman, sosis, gelatin, makanan yang dipanggang dan permen, dikaitkan dengan tumor kelenjar adrenal dan ginjal.

8. Acesulfame-K

Acesulfame-K (E950), juga dikenal sebagai acesulfame potassium, adalah salah satu aditif makanan yang paling banyak digunakan untuk mempermanis makanan dan minuman. Ini gula hingga 200 kali lebih banyak dari gula konvensional.

Ini disetujui oleh FDA, tetapi ada beberapa konsekuensi negatif saat dikonsumsi. Meski sudah banyak penelitian yang membuktikan keamanannya, acesulfame potassium masih dicurigai sebagai penyebab tumor tiroid jinak.

Pada tikus, perkembangan tumor ini dapat dilihat hanya dalam 3 bulan, jika kita hanya meningkatkan dosis aditif ini dalam makanan mereka sebesar 1 sampai 5%. Jangka waktunya cukup singkat, sehingga zat tersebut dianggap memiliki sifat karsinogenik yang terlihat dan cepat.

Metilen klorida, pelarut yang digunakan dalam pembuatan acesulfame potassium, dikatakan zat yang dimaksud.

9. Sucralose

Sucralose adalah salah satu pemanis yang paling banyak digunakan. Kita tahu kalau kita mengonsumsi produk Canderel misalnya. Kekuatan pemanisnya 600 kali lebih besar dari gula biasa dan yang terpenting tidak akan membuat Anda gemuk, oleh karena itu penggunaannya hampir di mana-mana.

Itu terdiri dari klorokarbon. Apa itu klorokarbon? Ini cukup "sederhana" terdiri dari karbon tetraklorida, trikloroetilen dan metilen klorida, kombinasi yang mematikan!

Klorin adalah salah satu produk alam yang paling kuat. Ini adalah unsur kimia yang sangat ganas dan sangat aktif, digunakan khususnya dalam pemutih, disinfektan, insektisida, gas mustard dan asam klorida. Apakah kamu benar-benar ingin makan ini?

Klorokarbon tidak cocok dengan nutrisi sehat atau metabolisme kita.

Sucralose adalah aditif yang sangat umum dalam campuran protein dan minuman, terutama yang disebut minuman "nol kalori" jadi berhati-hatilah dan baca labelnya! Dan yang terpenting, hindari menambahkannya ke minuman Anda sendiri.

10. Aspartam

bahaya kesehatan aspartam

Aspartam hanya mengandung empat kalori per gram. Tapi 200 kali lebih manis dari gula konvensional.

Itu dijual dengan merek NutraSweet atau Canderel. Tetapi itu juga hadir di banyak produk umum, dan bahkan dalam produk diet!

Hasil studi menunjukkan bahwa aspartam berpotensi sebagai karsinogen ganda. Meski dikonsumsi setiap hari dengan dosis rendah, tetap saja berbahaya.

Ini adalah alasan yang baik untuk tidak pernah membeli permen merek besar tertentu, misalnya (Stimorol, Hollywood Light, atau Ricola).

Untuk daftar produk yang lebih lengkap untuk dihindari, klik tautan ini.

11. BHA dan BHT

Butylated Hydroxyanisole (BHA) dan Butylated Hydrozyttoluene (BHT) digunakan untuk mengawetkan makanan rumah tangga biasa. Mereka dikenal dengan akronim: E320 dan E322.

Semua makanan olahan yang memiliki umur simpan yang lama sering kali mengandung BHA.

Mereka ditemukan dalam sereal, permen karet, keripik kentang dan minyak nabati, pakan ternak.

Ini adalah oksidan, yang berpotensi membentuk reaksi karsinogenik dalam tubuh Anda.

12. Propyl gallate

Pengawet E310 berbahaya bagi kesehatan

Berikut adalah pengawet lain (E310), yang sering digunakan bersama dengan BHA dan BHT.

Kadang-kadang ditemukan dalam produk daging, kubus kaldu ayam, dan permen karet.

Beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa itu mungkin terkait dengan kanker, alergi, dan hiperaktif pada anak-anak.

13. Natrium klorida

Sedikit natrium klorida, lebih dikenal sebagai garam, adalah penyebab yang ditunjukkan oleh media dan institusi medis. Kita harus menghindarinya sebisa mungkin.

Betul, karena ada perbedaan garam meja dan garam laut, garam meja biasa (natrium klorida) hampir tidak ada persamaannya dengan garam laut tradisional dan alami misalnya, karena sudah dimurnikan.

Jika Anda melihat natrium klorida pada label, hindari makanan ini. Terutama karena beberapa perusahaan terlalu banyak memberi garam pada makanan mereka yang sudah disiapkan.

14. Kedelai

kedelai berbahaya bagi hormon dan kesehatan

Meski sering dielu-elukan sebagai makanan sehat, bebas kolesterol, murah, rendah protein lemak, dan sebagai alternatif daging, kedelai bukanlah makanan yang sehat.

Semua makanan yang mengandung kedelai dalam daftar bahannya, dalam bentuk apapun, harus dihindari.

Protein kedelai, kedelai yang diisolasi, dan minyak kedelai ditemukan di sekitar 60% makanan yang ada di pasaran. Mereka dituduh merusak kesuburan dan mempengaruhi estrogen pada wanita.

Tapi itu juga bertanggung jawab untuk menurunkan libido dan memicu pubertas dini pada anak-anak. Kedelai juga dapat menambah ketidakseimbangan antara omega-6, omega-3, dan asam lemak lainnya.

Satu-satunya produk kedelai yang cocok untuk dikonsumsi manusia adalah hasil fermentasi dan organik dan saya jamin Anda tidak akan pernah menemukannya dalam makanan olahan.

Selain itu, mayoritas kedelai yang digunakan dalam makanan olahan adalah GMO dan Anda tidak dapat mengatasi masalah ini.

Kata "kedelai" adalah salah satu "barometer" saya untuk mengevaluasi pola makan seseorang. Ketika saya berpikir bahwa ahli kesehatan dan naturopaths masih merekomendasikan kedelai sebagai makanan sehat, saya merasa ingin berteriak!

Tolong jangan sentuh barang itu.

15. Jagung

bahaya kesehatan jagung

Kami telah sampai pada titik bahwa semua produk jagung, termasuk jagung segar, harus dihindari.

Persentase jagung hasil rekayasa genetika BESAR.

Anda tidak akan pernah tahu apakah Anda mengonsumsi jagung organik, pati jagung modifikasi, dekstrosa, maltodekstrin, dan minyak jagung yang semuanya harus dihindari.

Semuanya mengandung asam lemak omega-6 yang tinggi, yang dapat meningkatkan peradangan, kanker, dan penyakit jantung.

Tubuh Anda membutuhkan dua asam lemak: omega-3, dan asam lemak omega-6 untuk menjadi yang terbaik.

Kebanyakan ahli merekomendasikan memiliki rasio yang sama antara kedua jenis omega. Sayangnya, sebagian besar konsumen di negara industri mengonsumsi sekitar 15 hingga 20 kali lebih banyak omega-6 daripada omega-3.

16. Kalium sorbat

Ini adalah salah satu pengawet yang paling banyak digunakan dalam industri makanan. Hampir tidak mungkin menemukan es krim tanpa kalium sorbat (E200, E202).

Tidak hanya disarankan untuk menghindari bahan kimia ini, tetapi juga merupakan kebutuhan untuk menghilangkannya sama sekali.

Industri makanan dan ilmuwan yang bekerja untuk itu mengklaim bahwa potasium sorbat bukanlah ancaman kesehatan. Bukti ?

Catatan keamanannya normal dan profilnya tidak beracun. Baiklah mari kita lihat! Tonton pelajaran ini, tetapi tetaplah duduk sebelum membacanya;)

Laporan toksikologi makanan dan bahan kimia telah mencantumkan kalium sorbat sebagai karsinogen. Ini menyebabkan mutasi pada sel mamalia.

Penelitian lain menunjukkan efek toksik dan fungsional yang luas pada organ non-reproduksi hewan.

Tidak ada penelitian jangka panjang yang pernah dimulai pada hewan atau manusia, jadi tidak ada cukup bukti untuk menunjukkan apa yang bisa terjadi setelah bertahun-tahun menelan.

Namun, atas dasar efek karsinogenik dan toksik dalam jangka pendek, perlukah meragukan konsekuensi dalam jangka panjang?

17. Lesitin kedelai

Lesitin kedelai telah digunakan dalam makanan kita selama lebih dari satu abad. Ini adalah bahan yang ditemukan dalam ratusan makanan olahan. Itu juga dijual sebagai suplemen makanan di bagian kesehatan.

Namun, kebanyakan orang tidak menyadari apa itu lesitin kedelai. Dan di atas semua itu, mengapa bahaya menelan aditif ini jauh lebih besar daripada manfaatnya.

Minyak kedelai mentah melalui proses "degumming atau pemurnian", yang tersisa setelah proses ini adalah lesitin kedelai. Oleh karena itu, produk dari limbah kedelai yang paling banyak mengandung pelarut dan pestisida.

Masalah utama lainnya yang terkait dengan lesitin kedelai berasal dari asal kedelai itu sendiri, yaitu 99% GMO.

Pengemulsi ini ditemukan di es krim, cokelat, dan banyak krim pencuci mulut.

18. Polisorbat 80

Polysorbate 80 (E433) merupakan emulsifier yang memiliki kekhususan larut dalam minyak dalam air.

Ini berdampak negatif pada sistem kekebalan dan menyebabkan syok anafilaksis yang parah atau reaksi alergi yang parah.

Di Amerika Serikat, pusat penelitian "Food and Chemical Toxicology" telah menunjukkan bahwa polysorbate 80 menyebabkan infertilitas, mempercepat penuaan, menyebabkan perubahan pada mukosa vagina dan rahim, perubahan hormonal, malformasi ovarium dan folikel yang merosot.

Yang sangat mencurigakan dari bahan ini adalah penambahannya pada kosmetik dan vaksin. Para ilmuwan jelas menyadari bahwa hal itu dapat menyebabkan kemandulan, tetapi terus muncul.

Anda juga akan menemukannya secara umum di es krim kesukaan anak-anak dan sebagian besar produk McDonald's.

19. Minyak kanola

Minyak kanola atau rapeseed beracun bagi makhluk hidup. Ini juga merupakan pengusir serangga yang sangat baik.

Ini adalah minyak industri yang berasal dari tanaman rekayasa genetika yang dibudidayakan secara intensif.

Pemerintah Kanada dan industri makanan membayar $ 50 juta untuk memasukkan minyak kanola ke dalam daftar "Secara Umum Diakui Sebagai Aman", dengan kata lain, daftar makanan sehat. Cukup untuk menanamkan keraguan ...

Meskipun semakin sulit menemukan produk yang tidak mengandung minyak canola / rapeseed, hindari produk ini sebisa mungkin.

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

10 Bahan Beracun yang Anda Makan di McDonald's Tanpa Menyadarinya.

11 Makanan Yang Bikin Kamu Lebih Lapar Setelah Mengkonsumsi

Tulisan Terbaru