5 makanan yang tidak boleh Anda microwave lagi.

Hampir semua dari kita memiliki microwave di dapur kita - dan terkadang bahkan di kantor.

Tidak seperti oven tradisional, gelombang mikro langsung memanaskan molekul hingga 2 hingga 3 cm di bawah permukaan makanan.

Harus diakui bahwa ini sangat berguna untuk memanaskan kembali makanan atau mencairkan makanan.

Kemudahan dan kecepatan inilah yang membuat microwave begitu sukses: menghemat waktu kita.

Namun berhati-hatilah: berikut adalah 5 makanan yang tidak boleh Anda masukkan ke dalam microwave.

Cari tahu makanan apa yang harus dihindari di dalam microwave.

1. ASI

Salah satu alasan utama memberi makan bayi yang baru lahir dengan ASI adalah karena ASI memiliki kandungan agen anti-bakteri yang tinggi.

Namun, penelitian yang dilakukan pada ASI yang dipanaskan dalam microwave menunjukkan bahwa intensitas panas dapat menimbulkan efek berbahaya pada agen anti-bakteri.

Ini karena ASI yang dipanaskan dengan microwave pada suhu tinggi meningkatkan pertumbuhan bakteri E. coli.

Pada suhu tinggi, perkembangan ini 18 kali lebih tinggi daripada ASI yang dihangatkan tanpa microwave.

Dalam sampel ASI microwave dengan panas rendah, para peneliti menemukan penurunan dramatis dalam aktivitas isoenzim.

Selain itu, ASI yang dihangatkan pada suhu rendah mendorong perkembangan bakteri yang berbahaya bagi bayi baru lahir.

2. Brokoli

Brokoli merupakan makanan yang sering dipanaskan kembali di microwave. Ini karena mudah ditemukan dan cepat panas.

Tahukah Anda bahwa makanan kehilangan nutrisi tergantung pada metode yang Anda gunakan untuk memasaknya? Misalnya, persiapan makanan yang lembut adalah mengukus. Nah, meski dikukus, brokoli kehilangan 11% antioksidannya.

Sebagai perbandingan, jika Anda memasukkannya ke dalam microwave dengan sedikit air, brokoli kehilangan 97% antioksidan yang bermanfaat!

3. Buah beku

Oke, membeli buah beku bisa menghemat waktu dan uang.

Bahkan bisa dibilang buah beku merupakan alternatif yang sehat untuk buah segar karena proses pembekuan tetap mempertahankan nutrisinya.

Ini karena buah-buahan mulai kehilangan nutrisinya segera setelah dipetik.

Hasilnya, buah beku yang berasal dari daerah lain mungkin memiliki kandungan nutrisi yang lebih tinggi daripada buah segar yang dipetik di dekat rumah.

Ini karena buah segar menghabiskan waktu di gudang, kemudian di transportasi, dan terakhir di warung. Dan dengan setiap langkah, kandungan nutrisinya menurun.

Ilmuwan Rusia mempelajari pencairan buah beku pada tahun 1970. Mereka menemukan bahwa mencairkan buah dengan oven microwave mengubah komponen tertentu (glukosida dan galaktosida).

Memang, komponen ini, yang bermanfaat bagi tubuh, menjadi karsinogenik saat dicairkan di microwave.

Orang Rusia melakukan lebih banyak penelitian tentang oven microwave hingga awal 1990. Penelitian mereka menyimpulkan bahwa gelombang mikro memiliki pengaruh yang signifikan pada sistem kekebalan.

Intinya, cara terbaik untuk mencairkan buah adalah dengan mencairkannya di udara terbuka atau di lemari es.

4. Daging yang dicairkan

Gelombang mikro yang tidak memiliki meja putar dapat menyebabkan distribusi panas yang tidak merata selama memasak dan mencairkan.

Daging adalah makanan yang sulit dicairkan dalam oven microwave. Kenapa? Ini karena prosesnya sangat lama sehingga daging bisa mulai matang.

Bagian terluar dagingnya dimasak berwarna coklat kecoklatan yang tidak enak - sedangkan bagian dalamnya belum mencair.

Ketika suhu daging antara 5 ° C dan 60 ° C, itu mendorong perkembangan bakteri dan mikroorganisme. Jika Anda tidak memasak daging dengan cepat setelah dicairkan, itu menjadi tempat berkembang biaknya bakteri.

Selain itu, para ilmuwan Jepang telah menemukan bahwa daging yang dimasak selama lebih dari 6 menit kehilangan setengah dari kandungan vitamin B12-nya.

Cara terbaik untuk mencairkan daging Anda adalah dengan menaruhnya di lemari es sebelum tidur. Anda juga bisa mencairkannya dengan air dingin, tetapi tidak terlalu ramah lingkungan.

Temukan tip lain untuk mencairkan daging Anda.

5. Makanan yang dibungkus dengan plastik film

Jika Anda membeli makanan untuk dibawa pulang, hati-hati dengan makanan yang ada di dalam wadah plastik atau dibungkus dengan film plastik.

Aturan umumnya adalah jangan pernah memasukkan makanan ke dalam microwave yang bersentuhan dengan plastik. Kenapa? Ini karena memanaskan makanan dalam plastik bersifat karsinogenik.

Memanaskan pembungkus dan wadah plastik ini dapat melepaskan bahan kimia berbahaya langsung ke dalam makanan dan makanan Anda.

Berikut beberapa contoh bahan kimia yang dapat diturunkan dari plastik: bisphenol A (BPA), polyethylene terephthalate (PET), benzene, toluene, dan xylene.

Kami juga dapat membuat hubungan dengan masalah yang berkaitan dengan ASI, yang disebutkan di atas.

Anda segera menyadari bahwa memasukkan susu bayi ke dalam microwave dalam wadah plastik adalah ide yang buruk.

Untuk menyimpulkan

Terlepas dari inovasi dan peningkatan produsen, memanaskan kembali makanan dengan microwave adalah pilihan terakhir.

Idealnya, Anda menyiapkan makanan Anda dengan cara "tradisional" dan menghilangkan (atau, setidaknya, mengurangi) penggunaan microwave kita.

Giliranmu...

Dan kau ? Bagaimana menurut anda ? Makanan apa yang tidak pernah Anda masukkan ke dalam microwave? Pendapat Anda penting bagi kami, jadi bagikan di komentar :-)

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

Tip Sempurna untuk Membersihkan Microwave Anda dengan Mudah.

Trik untuk memanaskan pizza Anda di microwave tanpa membuatnya menjadi kenyal.

Tulisan Terbaru