Bagaimana Cara Membuat Kompos yang Baik? Panduan Mudah Untuk Pemula.

Pengomposan adalah daur ulang kebun dan sampah rumah tangga untuk diurai di tempat sampah komposter.

Setelah itu, mikro-organisme yang ada di dalam tanah mendegradasi dan mengubah sampah organik ini menjadi tanah yang kaya dan 100% alami: kompos.

Jadi, membuat kompos sendiri memperkaya tanah Anda untuk menyehatkan tanaman Anda dan membuatnya lebih sehat.

Tapi itu belum semuanya! Pengomposan juga memungkinkan kurangi limbah Anda organik (dapur, limbah hijau dan kayu) dan hindari pengangkutan ke pusat daur ulang.

Tetapi di mana harus meletakkan tempat sampah kompos? Dan sampah apa yang menjadi kompos?

Disini adalah panduan mudah untuk memulai kompos Anda bahkan ketika Anda masih pemula :

Panduan pemula untuk memulai kompos Anda dengan cepat dan mudah

Klik di sini untuk mencetak panduan ini dalam PDF dengan mudah.

Apa yang kau butuhkan

- Coklat dan limbah kering untuk kontribusi karbon: tanaman dan daun-daun mati, ranting dan ranting kering, serbuk gergaji, serpihan kayu, penyaring kopi, kain perca (kapas atau wol), kertas, kertas koran dan karton (tidak diolah) dan kulit kenari dan kemiri (dihancurkan).

- Sampah hijau dan basah untuk suplai nitrogen: memotong rumput, daun, kulit buah dan sayuran, rambut, residu pengering, ampas teh dan kopi.

- air

- Tempat sampah kompos (Anda bisa membeli tempat sampah kompos seperti ini atau membuatnya sendiri dengan papan kayu seperti di sini.)

Bagaimana melakukan

Bagaimana cara membuat kompos sendiri?

1. Pilih tempat yang kering dan teduh di dekat sumber air.

Area pengomposan harus setinggi sekitar 1m, lebar dan dalam (1m3). Anda dapat menggunakan tempat sampah kompos yang dibeli di toko, membuatnya sendiri dengan papan kayu dan jaring kawat, atau membuat kompos di tumpukan.

2. Tambahkan limbah coklat dan hijau secara bergantian

Sebagai aturan umum, dibutuhkan sekitar 3 volume bahan kering untuk 1 volume bahan basah. Hindari pemborosan besar dan ingatlah untuk menggiling potongan yang lebih besar. Gunakan mesin penghancur sayuran untuk memotong sampah menjadi potongan-potongan kecil dan memudahkan kerja fermentasi mikroorganisme.

3. Jaga kelembaban kompos

Kelembaban mempercepat proses dekomposisi. Untuk menjaga keseimbangan kelembapan, sirami tumpukan dalam cuaca kering, dan tutupi dengan hujan lebat.

4. Aduk heap dari waktu ke waktu untuk menganginkannya.

Campur tumpukan kompos untuk mengoksigenkannya dengan baik. Ini akan mempercepat proses pengomposan dan juga mengurangi bau tak sedap.

Peringatan : pencampuran pertama sebaiknya hanya dilakukan 2 sampai 4 minggu setelah sampah ditimbun. Ini akan mencegah Anda menurunkan suhu, yang bermanfaat bagi aktivitas bakteri.

5. Saat terdegradasi, heap menghasilkan panas.

Tumpukan kompos bahkan bisa menghasilkan uap! Tapi yakinlah, itu hanya berarti mikroorganisme melakukan tugasnya dengan baik. Sekarang Anda hanya perlu menunggu.

6. Kompos Anda sudah siap!

Dan sekarang, voila! Kompos Anda sudah siap ketika bahan organik benar-benar berubah menjadi humus coklat, yang terlihat seperti tanah pot dan berbau tanah hutan. Tambahkan ke kaki tanaman, di halaman Anda atau sebagai pelengkap untuk memperkaya tanah di taman Anda.

Ketahuilah bahwa Anda harus berhitung antara 3 dan 5 bulan sehingga kompos terurai dengan baik dan kaya akan humus.

Bahan yang akan dibuat kompos

Tangan yang memegang bahan yang akan dibuat kompos.

Coklat dan sampah kering (untuk kontribusi karbon):

- tanaman dan daun mati,

- cabang dan ranting kering,

- serbuk gergaji dan serpihan kayu,

- filter kopi,

- kain (katun atau wol),

- kertas, kertas koran, karton (tidak diolah)

- kulit kacang kenari dan hazelnut (haluskan).

Sampah hijau dan basah (untuk pasokan nitrogen):

- memotong rumput,

- Daun-daun,

- kulit buah dan sayur,

- rambut,

- residu pengering,

- bubuk teh dan kopi.

Bahan TIDAK untuk dikomposkan

- Sampah anorganik (plastik, kaca, logam),

- batubara dan abu batubara,

- limbah dari tanaman yang sakit,

- daun dan ranting kenari hitam,

- kotoran hewan peliharaan,

- elemen daging (tulang, daging, lemak),

- minyak,

- produk susu,

- telur (dihancurkan, kulitnya dapat dibuat kompos),

- sisa tanaman yang diolah dengan pestisida.

Bagaimana dengan vermikomposting?

Tangan yang memegang bumi dengan cacing tanah.

Dengan vermikomposting, degradasi sampah organik dipastikan oleh cacing kompos: cacing tanah.

Masukkan saja cacing tanah ke dalam wadah sedalam 8 hingga 16 inci dan tambahkan tanah, koran, dan daun secara bergantian.

Untuk ventilasi dan pembuangan semuanya, bagian bawah tangki harus ditusuk dengan lubang kecil (diameter maksimum 6 mm).

Cacing tanah memakan kulit buah dan sayuran dan mengubahnya menjadi pupuk yang kaya nutrisi.

Keuntungan dari metode ini adalah metode ini benar-benar tidak berbau dan membutuhkan lebih sedikit ruang daripada tempat sampah kompos yang besar.

Giliranmu...

Sudahkah Anda mencoba panduan membuat kompos ini sendiri? Beri tahu kami di komentar jika itu berhasil untuk Anda. Kami tidak sabar untuk mendengar kabar dari Anda!

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

Cara Memupuk Tanah Di Kebun Sayur Anda TANPA Membuat Kompos.

Cara Membuat Tempat Sampah Kompos Dengan Palet Dalam 10 Menit.

Tulisan Terbaru