10 Alasan Baik Untuk Mengatakan TIDAK kepada Masyarakat Konsumen.

Selama beberapa tahun sekarang, saya telah mencoba menjalani kehidupan minimalis.

Itu tidak berarti saya tidak memiliki apa-apa tentunya.

Saya mencoba hidup minimalis, tapi tetap konsumtif.

Karena bagaimanapun juga, hidup juga berarti mengkonsumsi.

Tetapi saya bekerja keras untuk menghindari konsumsi berlebihan dan materialisme.

Apakah konsumsi berlebihan itu? Saat itulah Anda mulai membeli barang-barang yang tidak perlu, yang tidak kita butuhkan setiap hari.

10 Alasan Baik Untuk Mengatakan TIDAK kepada Masyarakat Konsumen.

Dan ketika Anda mulai mengonsumsi lebih dari yang Anda butuhkan, tidak ada batasan!

Memang, kredit pribadi memungkinkan Anda untuk terus melakukan pembelian meskipun uang Anda tidak mencukupi.

Selama ini, periklanan memukul kita untuk mendorong kita untuk mengkonsumsi lebih banyak lagi.

Selain itu, masyarakat kita menjadikan konsumsi berlebihan ini tampak normal dan alami.

Konsumsi yang berlebihan berarti rumah yang lebih besar, mobil yang lebih cepat, pakaian yang lebih modis, teknologi yang lebih canggih, dan laci yang penuh sesak.

Masyarakat konsumen menjanjikan kebahagiaan, tapi nyatanya tidak pernah mewujudkannya. Sebaliknya, hal itu membangkitkan keinginan untuk selalu memiliki lebih banyak ...

Itu mengalihkan nafsu kita ke hal-hal materi yang tidak pernah membuat kita sepenuhnya bahagia.

Belum lagi fakta bahwa ia menghabiskan sumber daya planet kita yang terbatas ...

Waktunya telah tiba untuk keluar dari lingkaran setan ini, untuk mengambil langkah mundur dan menyadari bahwa masyarakat konsumen tidak membawa kebahagiaan maupun kepuasan.

Konsumsi itu perlu, tetapi tidak konsumsi berlebihan dan materialisme. Kita hidup jauh lebih baik dan lebih menikmati hidup.

Disini adalah 10 alasan bagus untuk mengatakan tidak kepada masyarakat konsumen. Lihat :

1. Hutang kita berkurang

Rumah tangga Prancis rata-rata berhutang sebanyak 106% dari pendapatan bersih bersih mereka, yaitu sedikit lebih dari 36.000 euro per tahun!

Jelas, hutang ini menyebabkan banyak tekanan dalam hidup kita ...

Secara khusus, ini memaksa kita untuk melakukan pekerjaan yang belum tentu kita sukai ...

Atau lakukan pekerjaan sambilan untuk mencoba membangun kembali kesehatan finansial selama akhir pekan.

Keluar dari situasi ini tidaklah mudah!

Jika Anda berada dalam situasi sulit ini, ketahuilah bahwa Anda dapat meminta pengurangan sebagian atau total pajak Anda. Cari tahu bagaimana melakukannya di sini.

Bagaimanapun, ini adalah waktu yang tepat untuk mencari kebahagiaan di tempat lain selain di department store dan supermarket.

Tempat-tempat ini penuh dengan iklan dan janji palsu.

Untuk menemukan : 38 Tips Untuk Mengelola Uang Anda Dengan Lebih Baik Dan Tidak Pernah Habis.

2. Kita membuang lebih sedikit waktu untuk mengurus barang-barang yang kita miliki

Saya tidak tahu apakah Anda sudah menyadarinya, tetapi kami membuang waktu dan energi yang luar biasa untuk menjaga barang-barang yang kami miliki.

Baik itu untuk merawat rumah Anda, memperbaiki mobil Anda atau mengganti barang yang rusak, kita membuang-buang waktu kita yang berharga di bumi dengan hal-hal yang sebenarnya tidak kita butuhkan.

Sebenarnya, Anda merasa jauh lebih baik ketika Anda memiliki lebih sedikit barang.

Cobalah dan Anda akan melihat betapa menghematnya!

Untuk menemukan : Ambil Tantangannya: 30 Hari Melakukan Pembersihan Musim Semi Di Semua Bisnis.

3. Kami tidak ingin selalu memiliki lebih banyak

Karena televisi dan Internet, kita terus menerus diminta untuk menginginkan lebih dan lebih dalam hidup kita.

Lebih banyak saluran TV, lebih banyak pakaian, lebih banyak smartphone, lebih banyak mobil, lebih banyak hiburan, dll.

Dan ini, bahkan jika kita tidak memiliki penghasilan yang sesuai dengannya!

Media membuat kita iri dengan gaya hidup orang kaya dan terkenal ketika itu adalah gaya hidup yang sama sekali terputus dari kenyataan

Belum lagi fakta bahwa cara hidup ini tidak berkelanjutan bagi planet ini karena menggunakan terlalu banyak energi.

Satu-satunya jalan keluar adalah mengatakan tidak kepada masyarakat konsumen dan memastikan Anda hidup bahagia dengan apa yang sudah Anda miliki.

Untuk menemukan : 12 Alasan Anda Akan Lebih Bahagia di Rumah yang Lebih Kecil.

4. Kami mengurangi jejak ekologi kami

Tanah kami menghasilkan sumber daya untuk memenuhi semua kebutuhan kami ...

... tapi itu tidak menghasilkan cukup untuk memuaskan semua keinginan kita!

Apakah Anda hijau atau tidak, sulit untuk menyangkal bahwa mengonsumsi lebih banyak sumber daya daripada yang dapat diisi kembali oleh bumi bukanlah tren yang layak dalam jangka panjang ...

Apalagi kalau untuk hal-hal yang jauh dari berguna!

Untuk menemukan : 16 Tips Sederhana Mengurangi Sampah Plastik.

5. Kita tidak perlu lagi mengikuti mode

Henry David Thoreau pernah berkata "setiap generasi menertawakan mode lama, tetapi secara religius mengikuti berita."

Baru-baru ini, saya terpesona oleh kearifan pemikiran ini baik dalam mode, dekorasi, atau desain.

Masyarakat konsumen perlu terus-menerus menciptakan mode baru agar orang dapat terus membelanjakan uang mereka.

Dan kami dapat mengatakan hari ini bahwa perusahaan kami adalah master masa lalu di bidang ini!

Akibatnya, setiap tahun tren baru muncul membuat semua yang kita beli di tahun sebelumnya menjadi kuno.

Satu-satunya cara untuk mengimbangi adalah dengan membeli barang baru setiap tahun saat mereka keluar ...

Tapi ini tidak bisa dihindari!

Kita juga dapat memilih untuk menyerah pada perlombaan yang tak ada habisnya dan tidak masuk akal ini untuk hanya membeli hal-hal yang benar-benar kita butuhkan.

Untuk menemukan : 10 Tips DIY untuk Membuat Pakaian Lama Anda Modis.

6. Kita berhenti ingin membuat orang lain terkesan dengan barang yang kita beli

Thorstein Veblen, seorang ilmuwan sosial, menciptakan istilah "konsumsi yang mencolok" pada tahun 1899 dalam bukunya yang berjudul Teori Kelas Waktu Luang.

Apakah konsumsi yang mencolok itu? Menghabiskan uang Anda untuk hal-hal mahal hanya ingin membuat orang lain terkesan.

Tujuannya adalah untuk menunjukkan kepada orang-orang di sekitar Anda bahwa Anda memiliki banyak penghasilan atau bahwa Anda kaya, padahal belum tentu demikian.

Meskipun perilaku ini telah ada sejak awal zaman, sekarang diperburuk oleh penghargaan pribadi.

Ya, kita semua pernah ke sana kurang lebih membeli sepotong pakaian, smartphone, atau mobil hanya untuk ingin membuat galeri terkesan.

Ini normal, karena tidak ada manusia (dalam masyarakat konsumen kita) yang terhindar dari godaan permanen ini.

7. Kita menjadi lebih murah hati

Dengan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk membeli barang dan berbelanja, secara mekanis Anda mendapatkan lebih banyak energi, lebih banyak waktu, dan lebih banyak uang.

Karena itu kita dapat menggunakan energi ini, kali ini dan uang ini untuk hal-hal yang lebih berguna yang lebih sejalan dengan nilai-nilai kita.

Memang, dengan menghindari menghabiskan semua sumber daya ini untuk diri kita sendiri, hati kita secara otomatis lebih terbuka kepada orang lain.

Hasilnya, lebih mudah untuk mengungkapkan kemurahan hati yang kita semua miliki jauh di dalam diri kita.

Jangan khawatir, ini tidak rumit!

Misalnya, Anda bisa mulai dengan memberikan barang-barang yang tidak lagi Anda butuhkan secara gratis. Cari tahu caranya di sini.

8. Anda merasa lebih baik tentang diri Anda sendiri

Banyak orang berpikir bahwa jika suatu hari mereka berhasil bahagia dalam hidup mereka, mereka akan berhenti membeli lebih banyak barang.

Faktanya, yang terjadi justru sebaliknya!

Dengan memilih untuk mengatakan tidak kepada masyarakat konsumen itulah Anda merasa lebih baik tentang diri Anda sendiri.

Kenapa? Karena pada saat itulah semua tekanan masyarakat di pundak kita lenyap.

Tidak perlu membeli, atau mengkonsumsi lebih banyak untuk tetap eksis.

Tidak perlu mengikuti mode, atau memiliki smartphone terbaru untuk merasakan tugas tersebut.

Coba dan Anda akan lihat, itu membebaskan!

9. Kita menjadi lebih sadar akan kebohongan periklanan

Sayangnya, tidak ada yang pernah menemukan kebahagiaan dan kepuasan di rak sebuah department store.

Kita semua tahu ini benar. Kita semua tahu bahwa selalu memiliki lebih banyak barang tidak membuat kita lebih bahagia.

Kami baru saja jatuh untuk jebakan. Mengapa kita sampai seperti ini?

Karena selama beberapa dekade kami telah dihantam oleh jutaan iklan yang membuat kami percaya sebaliknya.

Mengambil langkah mundur cukup lama memungkinkan Anda menyadari betapa banyak iklan yang ada bagi kami dan bahwa kehidupan lain yang lebih sederhana adalah mungkin.

10. Kami menyadari bahwa hidup bukan hanya tentang membeli barang

Kehidupan nyata ditemukan dalam hal-hal tidak berwujud yang tidak dapat kita lihat dengan mata telanjang: cinta, harapan dan komitmen.

Sekali lagi, kita semua tahu bahwa ada hal-hal di dunia ini yang jauh lebih penting daripada yang kita miliki.

Tapi kita terlalu sibuk mencari kebahagiaan di tempat yang salah.

Hal ini wajar, karena tidak mudah untuk menolak masyarakat konsumen.

Jika ya, lebih banyak orang akan melakukannya.

Tetapi saya pikir pertempuran ini sepadan, karena materialisme merampas hidup kita jauh lebih dari yang kita sadari.

Masyarakat konsumen menjanjikan kebahagiaan, tapi nyatanya tidak pernah mewujudkannya.

Oleh karena itu, kita semua harus mencoba menemukannya di tempat lain.

Jika topiknya menarik bagi Anda, saya merekomendasikan buku karya Pierre Rabhi, Towards happy sobriety:

Beli buku murah Pierre Rabhi Happy Sobriety

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

Ingin Lebih Bahagia? Berhenti Melakukan 10 Hal Ini Sekarang Juga.

85 Kutipan Inspiratif Yang Akan Mengubah Hidup Anda.

Tulisan Terbaru