10 Alasan Bagus Untuk Berhenti Memeriksa Facebook Sepanjang Waktu.

Facebook, Tweet, Instagram, Pinterest: pada dasarnya media sosial ini memiliki beberapa keunggulan.

Misalnya, mereka berguna untuk tetap berhubungan dengan orang yang dicintai dan untuk bertemu orang baru. Anda bahkan dapat menggunakannya untuk mengatur kehidupan sosial Anda (mengundang teman Anda ke pesta, misalnya).

Sayangnya, cara sebagian orang menggunakan Facebook benar-benar di luar nalar.

Orang-orang ini sangat terobsesi dengan Facebook. Ini seperti hidup mereka berputar di sekitar pos dan tombol "Suka".

Inilah yang seharusnya mendorong mereka untuk berhenti menggunakan Facebook sepanjang waktu: Cari tahu 10 hal yang terjadi ketika Anda berhenti menggunakan Facebook secara obsesif.

Penelitian menunjukkan bahwa melihat Facebook itu tidak sehat.

Masalah

Bagi sebagian orang, memeriksa akun Facebook mereka adalah pekerjaan penuh waktu.

Orang-orang ini terus "memposting" konten ke Facebook. Kemudian, mereka memeriksa "dinding" mereka beberapa kali sehari untuk melihat apakah "teman" mereka telah mengklik "Suka".

Selain itu, mereka terus-menerus berkonsultasi dengan "umpan berita" mereka untuk membaca konten dinding teman mereka.

Dan, seolah itu belum cukup, orang-orang ini memainkan semua permainan, mengambil semua jajak pendapat, mengikuti semua tes, dan seterusnya.

Apakah Anda mengenali diri Anda sendiri dalam deskripsi ini? Atau mungkin Anda mengenali salah satu kerabat Anda di sana?

Jika demikian, sekaranglah waktunya untuk menangani masalah Anda sendiri! :-)

Berikut 10 hal yang dapat Anda harapkan saat membuka Facebook.

1. Anda tidak akan lagi menjadi "orang mati yang hidup"

Tentu saja, kami menggunakan istilah "hidup mati" hanya untuk menggambarkan maksud kami.

Mengapa "hidup mati"? Karena ketika pandangan Anda terpaku pada layar Anda untuk berkonsultasi dengan Facebook, Anda juga mengabaikan dunia nyata.

Misalnya, Anda mengabaikan hewan peliharaan Anda, yang mungkin perlu diberi makan atau jalan-jalan yang baik. Bagi pecandu, hanya setelah mereka mengisi Facebook, tugas-tugas ini selesai.

Lebih buruk lagi, ada orang yang memilih untuk keluar ... tetapi tetap terjebak di ponsel cerdas mereka untuk berkonsultasi dengan Facebook mereka! Jika Anda mengenali diri Anda sendiri dalam perilaku ini, pikirkan tentang fakta bahwa Anda tidak mengalami sesuatu yang berbeda dari jika Anda tetap tinggal di rumah!

Bagaimana jika kami mencoba untuk "meletakkan Facebook Anda"? Apa yang akan terjadi?

- Dagu akan terangkat.

- Karena itu, mata bisa mengamati apa yang terjadi di sekitar Anda.

- Dan akhirnya, kita bisa menyadari dunia nyata :-)

Untuk kucing lapar dan teman-teman yang ingin menghabiskan waktu bersama kami, ini adalah poin yang bagus!

2. Anda akan lebih produktif

Bagi mereka yang bekerja di depan komputer, musuh terbesar pekerjaan tentunya adalah media sosial.

Sangat mudah untuk meminimalkan dokumen yang seharusnya Anda kerjakan untuk "dengan cepat" memeriksa akun Facebook, Twitter, Pinterest, dll. Anda.

Dan tentu saja, "beberapa menit" berubah menjadi 15 menit, lalu 30 menit, dan seterusnya.

1 jam kemudian, kami menyadari bahwa kami telah kehilangan banyak waktu produktivitas.

Berkat teknologi telepon dan telepon pintar yang lebih cepat dan lebih cepat, Anda benar-benar dapat mengakses Facebook Anda di mana saja dan kapan saja (termasuk di tempat kerja).

Bagaimana jika kita tidak memeriksa Facebook kita? Kita harus menghadapinya dengan satu atau lain cara, bukan? Seperti saat bekerja misalnya!

Efeknya dijamin: jika Anda tidak memeriksa Facebook Anda di tempat kerja, produktivitas Anda akan meningkat.

3. Anda akan mampu berkonsentrasi pada hal-hal yang lebih penting.

Konsultasi Facebook membutuhkan banyak waktu.

Sungguh gila betapa banyak waktu yang dapat Anda habiskan untuk menjelajahi umpan berita dan pemberitahuan Anda.

Apalagi, postingan di feed berita Facebook tidak lagi diatur dalam urutan kronologis.

Tidak memeriksa Facebook Anda berulang kali dapat membebaskan Anda banyak waktu.

Dan waktu yang terbuang itu, Anda dapat menggunakannya untuk banyak aktivitas lain - yang jauh lebih penting.

Misalnya, Anda bisa menghabiskan waktu dengan pasangan Anda - yang hanya bisa memperkuat hubungan Anda.

Anda bisa menghabiskan waktu dengan teman-teman Anda dan mengambil kesempatan untuk mendiskusikan topik baru.

Atau, Anda dapat menggunakan waktu ini untuk berolahraga, menjadi bugar, menurunkan berat badan, dan merasa nyaman dengan diri sendiri.

Kemungkinannya benar-benar tidak terbatas, karena Anda akan menggunakan waktu ini untuk melakukan apa pun yang ingin Anda lakukan.

4. Anda akan mengetahui siapa teman sejati Anda

Di Internet, berteman dengan seseorang tidaklah rumit.

“Suka” pos, tambahkan komentar pada foto, poskan foto di dinding “teman”: tindakan ini hanya membutuhkan waktu beberapa detik.

Ketika seseorang memberikan komentar pada semua foto kita dan “menyukai” semua status kita, Anda mungkin mengira mereka adalah teman sejati yang peduli pada kita.

Namun kenyataannya, orang ini hanya memberi kami waktu 45 detik. Dan di luar Facebook, isyarat perhatian itu kemungkinan besar akan hilang.

Satu-satunya orang yang Anda butuhkan untuk bergaul adalah mereka yang benar-benar peduli pada Anda dan ingin tetap bersama Anda, di dunia nyata.

Jika Anda tidak menghabiskan seluruh waktu Anda di Facebook lagi, ini memungkinkan Anda dengan cepat mengetahui siapa orang yang benar-benar Anda pedulikan.

5. Anda akan mempelajari arti sebenarnya dari "saya suka"

Apa yang dimaksud dengan "menyukai" sesuatu di Facebook?

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa mengklik "Suka" di Facebook tidak berarti Anda menyukai postingan atau komentar?

Menjadi sikap sopan untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa kami telah melihat pos mereka dan bahwa kami mengenali keberadaannya.

Sebagian besar pengguna Facebook telah memahami isyarat ini dengan sangat baik sehingga mereka bahkan tidak menyadari apa artinya 'menyukai' sesuatu.

Mengambil langkah mundur dari Facebook menunjukkan kepada Anda betapa tidak pentingnya tombol "Suka" - dan terutama bahwa hanya sedikit orang yang benar-benar menghargai apa yang "mereka sukai" di Facebook.

6. Anda akan mendapatkan kembali perasaan telah mencapai sesuatu

Fitur utama Facebook adalah Anda tidak pernah "menyelesaikan" apa pun di Facebook.

Oleh karena itu, Anda selalu merasa harus berbuat lebih banyak, melihat lebih banyak, dan berkomunikasi lebih banyak.

Berurusan dengan perasaan "Saya tidak akan pernah selesai" sepanjang hari ini benar-benar melelahkan - baik secara emosional maupun mental.

Solusi untuk masalah ini sederhana: coba akhiri aktivitas, di luar Facebook.

Berikut beberapa contohnya:

Anda bisa menyelesaikan sebuah buku. Anda bisa menyelesaikan penanaman sayuran di petak sayuran. Anda juga bisa menghabiskan hidangan dengan mudah.

Faktanya, hampir semua tugas dunia nyata memiliki tujuan. Dan, sebagai manusia, menyelesaikan tugas sampai selesai adalah bermanfaat.

Jangan menghilangkan perasaan ini lagi: tutup Facebook dan selesaikan sesuatu.

7. Anda tidak perlu lagi mengkhawatirkan "pelacak"

Hampir setiap pengguna Facebook memiliki satu: pelacak, pengagum obsesif yang mengikuti semua kiriman Anda.

Jika Anda tidak berhati-hati dengan pengaturan privasi Anda, siapa pun dapat melihat foto, status, dll.

Dan percayalah, ada beberapa yang tidak keberatan! Orang-orang aneh sangat senang melihat foto orang yang mereka sukai.

Orang yang bukan teman Anda (dan tidak ingin berteman dengan Anda) mungkin memiliki akses ke banyak konten yang menurut Anda dilindungi.

Selain itu, meskipun Anda bukan "teman" di Facebook dengan pelacak Anda, dia tetap dapat melihat siapa teman Anda.

Dan, jika teman Anda kurang memperhatikan privasi mereka, mereka mungkin dengan polosnya memposting bahwa mereka akan pergi ke restoran bersama Anda malam ini. Dan sesederhana itu, pelacak Anda tahu di mana menemukan Anda! Menakutkan, bukan?

Jika Anda meninggalkan Facebook, Anda akan sepenuhnya terlindungi dari tipe orang seperti ini.

8. Anda akan merasa lebih baik tentang diri Anda sendiri

Sebuah studi yang dilakukan pada subjek ini menyimpulkan tanpa bayangan keraguan bahwa Facebook menimbulkan harga diri yang rendah.

Beberapa penjelasan telah dikemukakan untuk menjelaskan fenomena ini.

Ketika kita memposting konten dan tidak ada "teman" kita yang mengklik "suka", kita bisa merasa ditolak.

Atau ketika kita memposting foto diri kita sendiri dan tidak ada yang memuji penampilan kita, kita bisa merasa jelek.

Plus, di Facebook, sepertinya seluruh dunia lebih bahagia dari kita, lebih cantik dari kita, lebih sukses dari kita, hubungan pribadi yang lebih baik dari kita, dll.

Tiba-tiba, bagaimana kita tidak merasa rendah diri (atau bahkan depresi) dalam menjalankan fungsi ini?

Jawabannya sederhana: Anda harus keluar dari Facebook :-)

9. Anda akan lebih menghargai barang-barang yang Anda miliki.

Pada 2013, peneliti Jerman melakukan studi tentang perasaan pengguna Facebook.

Hasil ? Mereka menemukan bahwa orang yang menggunakan Facebook merasa cemburu dan iri dengan apa yang "teman" mereka miliki.

Ini bisa berupa kenalan yang memposting konten untuk ditampilkan dengan ponsel baru, rumah baru, atau aset fisik lainnya.

Orang lain bisa menjadi cemburu ketika mereka melihat "teman" mereka dalam hubungan yang bahagia - tidak masalah apakah itu hubungan atau hubungan keluarga.

Entah bagaimana, Facebook adalah tempat yang tepat untuk memposting apa yang Anda miliki. Oleh karena itu, ini juga merupakan tempat di mana seseorang melihat semua yang tidak dimilikinya.

Jadi mengapa harus tunduk pada cobaan seperti ini?

10. Anda akan mengerti bahwa untuk Facebook, Anda hanyalah pendapatan dari iklan

Tentu saja, ada orang di Facebook yang benar-benar peduli dengan Anda.

Namun, Facebook tidak terlalu peduli siapa Anda. Bagi Mark Zuckerberg, Anda hanyalah sepotong kecil data di antara miliaran lainnya.

Anda adalah bagian dari database raksasa. Untuk Facebook, Anda berada di situs mereka untuk dieksploitasi: untuk melihat iklan, menghabiskan uang di game Facebook, dan memperkaya situs. Ini adalah satu-satunya kriteria keberadaan Anda yang menarik bagi Facebook.

Apakah Anda akan tetap menjalin hubungan dengan seseorang yang memperlakukan Anda seperti itu? Jadi mengapa mempertahankan hubungan ini dengan Facebook?

Kesimpulan

Anda mungkin mengira artikel ini adalah ulasan terbuka tentang Facebook. Sampai batas tertentu, memang begitu.

Namun perlu diingat bahwa media sosial dirancang untuk alasan tertentu.

Dan, selama 10 tahun terakhir, sepertinya kita semua telah melupakan alasan itu.

Semua - Anda, saya, dan terutama jejaring sosial itu sendiri ...

Saat ini, jejaring sosial tidak lagi ada untuk menghubungkan kembali, untuk bertukar dan menjalin persahabatan.

Hari ini, kami sering menggunakan jejaring sosial untuk menjadi yang pertama dalam grupnya membicarakan tentang "buzz" web terbaru.

Facebook adalah tentang mengklik "Suka" berulang kali, seperti perokok yang merokok setelah rokok.

Itu kecanduan. Dan seperti kebanyakan kecanduan, hal itu tidak menambahkan apa pun ke dalam hidup Anda.

Kami tidak menyarankan Anda keluar dari Facebook selamanya - itu akan sedikit drastis.

Di sisi lain, semakin sedikit Facebook yang Anda miliki dalam hidup Anda, semakin baik Anda!

Sejujurnya, Anda tidak akan ketinggalan banyak jika Anda berhenti memeriksa Facebook 30 kali sehari - kami berjanji :-)

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

10 Manfaat Membaca: Mengapa Anda Harus Membaca Setiap Hari.

13 Hal yang Tidak Pernah Dilakukan Orang Kuat Secara Mental.

Tulisan Terbaru