5 Rahasia Berkebun yang Mudah.

Merawat taman Anda adalah kesenangan yang nyata.

Tetapi orang-orang yang memiliki kebun atau kebun sayur tahu bahwa itu membutuhkan banyak waktu dan tenaga.

Tapi tahukah Anda bahwa dengan sedikit usaha, Anda bisa mendapatkan hasil panen yang lebih baik?

Berikut adalah 5 rahasia berkebun tanpa susah payah:

1. Gunakan metode berkebun "tanpa olah"

Bisakah Anda benar-benar berkebun tanpa membajak tanah?

"Tanpa pengolahan tanah" adalah tentang tidak mengolah atau menggali tanah di petak bunga Anda.

Idenya bukan untuk mengganggu lingkungan kompleks ruang bawah tanah. Lingkungan alami inilah yang akan bermanfaat bagi tanaman di kebun atau kebun sayur Anda.

Perubahan dan pemupukan. Tetapi bagaimana Anda menambahkan amandemen dan pupuk yang biasa (seperti kompos, pupuk kandang, gambut, kapur, pupuk organik, dll.)?

Perubahan ini hanya ditambahkan ke permukaan tanah. Seiring waktu, mereka diintegrasikan ke dalam ruang bawah tanah.

Begini cara kerjanya: Di satu sisi, penyiraman memasukkan perubahan ke dalam tanah. Dan di sisi lain, aktivitas organisme yang melimpah di lapisan tanah juga berperan dalam asimilasi pupuk.

Ini berarti tidak perlu membajak tanah Anda untuk memasukkan pupuk. Hasilnya, sedikit usaha!

Lebih sedikit gulma. Dengan metode “tanpa pengolahan”, kebutuhan akan penyiangan sangat berkurang.

Selain itu, jika Anda menggunakan mulsa (lapisan bahan pelindung yang diletakkan di atas tanah) yang mengandung kulit kayu, Anda mencegah munculnya gulma.

Selain itu, beberapa gulma yang berhasil ditembus akan dengan mudah dicabut. Memang salah satu keuntungan menggunakan mulsa adalah tanah selalu lembab.

Tanah yang lembap dan kenyal ini adalah cara yang tepat untuk mempercepat pertumbuhan tunas dan penanaman kembali Anda. Ini adalah proses yang efisien karena mereproduksi cara tumbuhan tumbuh di alam liar.

Sedikit usaha. Jika Anda mengadopsi metode berkebun “tanpa olah tanah”, tidak perlu lagi upaya berat dengan sekop dan sekop Anda.

Artinya, jauh lebih sedikit pekerjaan untuk Anda di musim semi!

Di sisi lain, penting untuk memperbarui mulsa di kebun atau tambalan sayuran Anda - dan tidak menginjaknya.

2. Lebih banyak mulsa, lebih banyak mulsa, lebih banyak mulsa

Apa keuntungan menggunakan mulsa di kebun atau tambalan sayuran Anda?

Meletakkan lapisan mulsa yang tebal di tanah kebun Anda dan di sekitar tanaman memiliki banyak manfaat.

Ini meningkatkan kondisi pertumbuhan tanaman Anda. Selain itu, ini mengurangi waktu penyiangan dan penyiraman.

Hemat air. Mulsa menghemat air karena mencegah penguapan. Selain itu, ini mencegah permukaan tanah di taman Anda mengering.

Oleh karena itu, kebutuhan penyiraman secara teratur berkurang secara signifikan.

Selain itu, mulsa mencegah pertumbuhan gulma. Yang berhasil menusuk mudah dicabut karena tanahnya tetap gembur dan lembab.

Inilah sebabnya mulsa benar-benar menjadi "keharusan" di daerah di mana air merupakan sumber daya alam yang langka.

Jenis mulsa apa yang harus saya gunakan? Seorang tukang kebun yang baik selalu mencari solusi organik gratis yang dapat ia gunakan sebagai mulsa.

Berikut beberapa ide:

Memotong rumput kering adalah sumber daya yang tersedia. Pemotong rumput segar memiliki kandungan nitrogen yang tinggi. Sebaliknya, untuk tanaman yang siap berbuah, cara terbaik adalah menggunakan mesin potong rumput kering.

Di musim gugur, Anda dapat menggunakan daun-daun mati, jerami (tetapi bukan jerami), ganggang, dan limbah tanaman yang menutupi lantai hutan.

Perlu diketahui bahwa untuk kebun sayur, Anda harus menghindari penggunaan mulsa berbahan dasar kulit kayu, geotekstil, dan terpal plastik.

Tips penggunaan. Setelah Anda meletakkan lapisan mulsa, penting untuk tidak mengganggunya.

Untuk amandemen dan pemupukan (seperti kapur, kompos atau fosfat), cukup tambahkan ke permukaan mulsa, tanpa pencampuran.

Untuk menabur benih dan menanam kembali, cukup membuang mulsa. Setelah tanaman berakar, ganti mulsa di sekitar tanaman.

Mulsa secara alami hancur di dalam tanah. Inilah sebabnya mengapa Anda sering perlu menambahkan mulsa ke taman Anda.

Ketika mulsa mengental dan mulai hancur, Anda tahu bahwa Anda telah membangun tanah yang subur dan telah mengendurkannya dengan baik untuk panen berikutnya!

Anda dapat dengan mudah menemukan mulsa di toko perbaikan taman atau rumah.

3. Gunakan penutup tanaman

Bagaimana dan kapan menggunakan penutup tanah?

Di antara rotasi tanaman, mengadopsi metode tanaman penutup.

Ini melibatkan penanaman penutup tanah - kacang polong, tanaman pakan ternak, gandum hitam atau soba.

Metode ini sangat berguna untuk tukang kebun yang menggunakan lumut gambut di antara rotasinya. Ini menghemat pembelian dan pengangkutan tas yang berat dan besar.

Selain itu, metode ini membutuhkan lebih sedikit pupuk kandang dan pupuk.

Bibit tanaman penutup tanah mudah ditanam.

Begitu mereka mencapai tahap pematangan, yang tersisa hanyalah mengubur mereka untuk mempersiapkan budaya berikutnya.

Tips penggunaan. Penggunaan penutup tanah merupakan pelengkap yang efektif untuk metode berkebun “tanpa olah tanah”.

Ini berkontribusi pada aerasi yang lebih baik, melonggarkan dan kesuburan tanah Anda - semuanya tanpa mengolah!

Mengubur tanaman penutup tanah harus dilakukan sebelum berbiji. Tetapi sedikit usaha yang dibutuhkan untuk TPA.

Saat Anda siap untuk rotasi tanaman Anda, kami menyarankan Anda untuk memotong penutup tanah Anda dengan gunting atau gunting kebun. Kemudian, biarkan kliping di tanah, sebagai mulsa.

Anda juga bisa “membekap” tanaman dengan mulsa yang padat (misalnya alga). Ini menciptakan apa yang disebut "efek lasagna". Lingkungan ini memungkinkan Anda untuk menanam kembali tanaman Anda - tanpa membajak atau menyiangi tanah.

Keunggulan penutup tanaman.

- Hindari gulma. Alam tidak suka meninggalkan tanah perawan. Jika Anda tidak bertani di tanah Anda, tanah itu akan segera ditumbuhi gulma.

Menumbuhkan penutup tanah akan menyulitkan gulma.

- Membatasi kebutuhan gambut. Menambahkan gambut ke tanah membutuhkan banyak usaha. Setiap kantong harus diangkat dan ditempatkan minimal 4 kali sebelum gambut ditebar di tanah.

Gambut dibutuhkan untuk menganginkan dan mengendurkan tanah. Tapi penutup tanah sama efektifnya dan membutuhkan lebih sedikit usaha.

- Batasi kebutuhan pupuk. Penutup tanah jenis hijauan akan menambahkan nitrogen ke tanah. Oleh karena itu, Anda membutuhkan lebih sedikit pupuk untuk tanaman Anda berikutnya.

Kami menganjurkan agar Anda menggunakan rapeseed sebagai pupuk hijau: ini jauh lebih ringan daripada pupuk kandang.

4. Gunakan tempat tidur yang ditinggikan

Apa keuntungan membangun tempat tidur yang ditinggikan?

Setelah beberapa jam di taman, punggung kita mudah lelah.

Anda dengan cepat merasakan keinginan untuk pulang ke rumah untuk minum secangkir teh dan melanjutkan ke aktivitas lain.

Dan tidak perlu ditambahkan bahwa semakin tua usia Anda, semakin lemah lutut dan punggung Anda yang malang.

Di kebun Anda sendiri, tempat tidur terawat terbaik kemungkinan besar adalah tempat tidur tertinggi.

Normal, karena lebih mudah diakses!

Untuk membuat Anda lebih mudah berkebun dan meningkatkan hasil panen Anda, cobalah mengubah kebun atau kebun sayur Anda menjadi tempat tidur yang ditinggikan. Ini memungkinkan Anda untuk tumbuh secara merata - dan tanpa sakit punggung!

Dimensi yang ideal. Sebaiknya Anda membangun bedengan dengan lebar 120 cm.

Idenya adalah agar dapat dengan mudah mencapai lebar penuh hamparan bunga Anda hanya dari satu sisi.

Ketinggian ideal untuk petak bunga adalah 40 cm.

Lebih banyak kendali. Dengan tempat tidur yang ditinggikan di taman Anda, Anda dapat mengontrol gulma dengan lebih baik di bagian antara tempat tidur Anda.

Memang, dinding petak bunga Anda berfungsi sebagai penghalang pelindung dan mencegah invasi gulma.

Selain itu, Anda dapat dengan mudah membasmi gulma dari lorong dengan meletakkan potongan karton (atau mulsa, untuk tampilan yang lebih estetis).

Hasil ? Taman yang rapi dan rapi - tanpa membuang waktu atau tenaga dengan penyiangan!

5. Gunakan irigasi tetes

Mengapa irigasi tetes efektif?

Menyeret selang taman Anda melalui taman memakan waktu dan membutuhkan banyak usaha.

Penyiraman adalah bagian tak terhindarkan dari pemeliharaan kebun atau kebun sayur.

Seseorang dapat dengan cepat menjadi budak tugas ini. Bahkan ada orang yang mengubah jadwalnya untuk bisa menyiram tanamannya.

Masalah lainnya adalah berhati-hati agar tidak menyiram daun tanaman tertentu (tomat, khususnya) karena dapat menyebabkan munculnya bulai.

Oleh karena itu, penyiraman sprinkler otomatis tidak dapat digunakan pada tanaman jenis ini.

Banyak masalah dan ketidaknyamanan untuk menyiram tanaman - apakah ada solusinya? Iya !

Sistem tetes. Sistem ini terdiri dari memiliki beberapa pipa kecil dan beberapa pemancar ("drippers"). Ini juga dikenal sebagai irigasi mikro.

Pipa-pipa itu diletakkan di atas tanah petak bunga Anda. Cukup nyalakan keran kecil dan air akan menetes perlahan dan pasti ke akar tanaman Anda.

Sistem ini menghemat banyak waktu. Selain itu, penghematan air cukup besar, karena air tidak lagi disemprotkan ke mana-mana seperti pada selang taman.

Ini juga berarti bahwa bagian antara petak bunga tidak lagi disiram.

Ini adalah aspek penting. Sebab, tanpa air, gulma di bagian taman Anda akan mengering dan memudahkan penyiangan. Sedikit usaha!

Tips penggunaan. Letakkan pipa tetes Anda di bawah mulsa tempat tidur bunga Anda, sehingga tidak terlihat.

Ada juga pengatur waktu listrik yang dioperasikan dengan baterai yang memprogram waktu dan durasi penyiraman Anda. Ini memungkinkan Anda untuk merawat kebun sayur Anda - tanpa harus hadir!

Hasil panen yang lebih baik. Ini adalah salah satu kejutan yang bagus untuk menggunakan sistem tetes dan penjadwal. Pertumbuhan dan panen tanaman Anda akan meningkat!

Penyiraman tetes membutuhkan waktu lebih lama daripada penyiraman sprinkler. Oleh karena itu, ia memanfaatkan waktu penyerapan alami dari akar tanaman Anda.

Hasil ? Kebun Anda menghasilkan tanaman yang lebih baik - dengan sedikit usaha!

Anda dapat dengan mudah menemukan kit irigasi mikro di taman atau toko DIY. Jika tidak, Anda dapat membelinya secara online di sini.

Kesimpulan

Itu dia, 5 rahasia pintar berkebun tanpa susah payah. :-)

Jika topik ini menarik bagi Anda, ketahuilah bahwa kami terinspirasi oleh teori pertanian alami dari petani terkenal Jepang Masanobu Fukuoka.

Di mana saya dapat menemukan buku Masanobu Fukuoka?

Anda dapat menemukan bukunya, Revolusi dalam Satu Untaian Jerami: Pengantar Pertanian Liar,di penjual buku Anda. Jika tidak, Anda dapat membelinya secara online di sini.

Bagaimana menurut anda ? Mungkin Anda tahu tips berkebun lainnya? Bagikan dengan kami di komentar. Kami tidak sabar untuk mendengar kabar dari Anda!

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

Kebun Sayur yang Gratis dan Mudah Dibuat!

Bagaimana cara menyiangi taman Anda secara alami dan gratis?

Tulisan Terbaru