Kosmetik: 12 Bahan Berbahaya Bagi Kesehatan Anda Yang Harus Dihindari DI SEMUA BIAYA.

Bahan-bahan perawatan kecantikan tidak hanya cantik!

Ya, lebih dari 237 produk kosmetik sehari-hari mengandung zat beracun yang berbahaya.

Ini adalah kesimpulan yang mengkhawatirkan dari sebuah studi oleh UFC-Que Choisir, yang akan kita bicarakan dalam artikel ini.

Masalahnya, bahan-bahan yang dipertanyakan ini ada di mana-mana!

Menurut sebuah studi kosmetik, setidaknya 1 dari 8 bahan merupakan bahan kimia industri.

Beberapa dari produk ini diakui secara ilmiah sebagai karsinogenik. Lainnya juga digunakan sebagai pestisida.

Zat beracun apa yang paling berbahaya dalam produk kosmetik?

Dan yang lainnya mengganggu kesuburan. Dan belum lagi mereka yang merupakan pengganggu endokrin. Apakah anda mau lagi ?

Beberapa juga mengandung bahan kimia yang kuat, seperti plasticizer (digunakan untuk mengencerkan semen segar), penghilang minyak (digunakan untuk membersihkan mesin dan suku cadang mekanik mobil) dan juga surfaktan (digunakan dalam cat dan tinta industri).

Semen, komponen mekanis, cat ... Dapatkah Anda membayangkan efek bahan kimia ini pada kulit Anda? Dan tentang lingkungan?

Pergi ke kamar mandi Anda dan lihat label pada perawatan kecantikan Anda. Di rumah, 80% kosmetik saya mengandung setidaknya satu dari 12 bahan beracun paling berbahaya ini!

Ini menjengkelkan. Untungnya, Anda bisa menghindarinya dengan mudah.

Sebelum membeli produk kosmetik, pastikan tidak mengandung daftar 12 bahan paling berbahaya ini. Lihat :

1. BHA dan BHT

Butylated Hydroxyanisole (BHA) dan Butylated Hydroxytoluene (BHT) terutama digunakan sebagai pengawet dalam pelembab dan riasan.

Kedua zat ini dikenal sebagai pengganggu endokrin, dan BHA juga terkait dengan kanker.

Keduanya juga berbahaya bagi lingkungan, termasuk hewan liar.

Di Uni Eropa, BHA memiliki kode E320 dan BHT dengan kode E321.

2. PPD dan pewarna diidentifikasi dengan "CI" diikuti oleh lima digit

Itu p-Phenylenediamine adalah pewarna yang berasal dari tar batubara. Anda akan menemukannya di pewarna rambut.

Tapi hati-hati juga dengan pewarna lain, yang diidentifikasi dengan "CI" diikuti oleh lima digit. Memang, PPD diakui sebagai karsinogenik bagi manusia.

Selain itu, mungkin juga mengandung jejak logam berat yang beracun bagi otak.

Hati-hati, karena terkadang bahan "CI XXXX" dari produk kosmetik sesuai dengan zat pewarna makanan, seperti "EXXX".

Beberapa contoh :

CI 14720 = Carmoisine merah = E122

CI 75300 = Kurkumin = E100

CI 75810 = Klorofil = E140

Untuk melihat daftar semua kode warna, klik di sini.

3. DEA dan turunannya

Apa bahaya kesehatan dan lingkungan dari DEA dan zat beracun lainnya dalam produk kosmetik?

Diethanolamine, atau DEA, digunakan dalam krim dan produk berbusa seperti susu tubuh dan sampo.

Zat ini menghasilkan nitrosamin, karsinogenik, dan turunan kimia yang sangat berbahaya.

Itu juga berbahaya bagi lingkungan dan semua bentuk kehidupan hewan.

Hindari turunan kimia serupa, termasuk monoethanolamine (MEA) dan triethanolamine (TEA).

4. Dibutyl phthalate (DBP)

DBP digunakan sebagai plasticizer pada produk perawatan kuku.

Bahan ini ditengarai sebagai pengganggu endokrin dan merusak kesuburan.

Ini juga berbahaya bagi ikan dan satwa liar.

Sekarang Anda tahu apa yang harus dilakukan jika Anda melihat bahan ini dalam produk kosmetik yang ingin Anda beli!

5. Pengawet yang menghasilkan formalin

Periksa kembali daftar bahan untuk produk kosmetik.

Pastikan mereka bebas dari DMDM ​​hydantoin, diazolidinyl urea, imidazolidinyl urea, methenamine atau quarternium-15.

Digunakan sebagai antimikroba dalam beberapa perawatan kecantikan, bahan-bahan ini melepaskan formaldehida.

Juga dikenal sebagai formalin, itu adalah karsinogen yang harus dihindari seperti wabah.

6. Paraben

Paraben digunakan sebagai pengawet di beberapa produk industri kosmetik.

Mereka dicurigai sebagai pengganggu endokrin dan merusak reproduksi pada laki-laki.

Karena kita tahu bahwa paraben adalah pengganggu endokrin, banyak produk yang membanggakan bahwa mereka tidak lagi mengandung paraben dalam komposisinya.

Tapi tetap hati-hati karena beberapa kosmetik telah menggantinya dengan bahan yang sama-sama beracun ...

7. "Parfum" atau senyawa pewangi

Seberapa berbahayanya parfum sebagai bahan dan zat beracun lainnya pada produk kosmetik?

Istilah ini sebenarnya menunjukkan campuran dari beberapa senyawa parfum.

Ini digunakan dalam banyak perawatan kecantikan, dan bahkan dalam apa yang disebut produk "bebas pewangi"!

Tapi banyak kandungan dalam senyawa ini yang bisa menyebabkan alergi dan asma.

Beberapa bahkan neurotoksik dan terkait dengan peningkatan risiko kanker. Mereka juga berbahaya bagi lingkungan dan satwa liar.

8. PEG

Polyethylene glycol (PEG) digunakan sebagai pengental di banyak produk kosmetik.

Yang mana? Misalnya sabun cair, pelembab dan shampoo.

Masalahnya, kita tahu itu mungkin mengandung karsinogen yang diketahui, 1,4-dioksan.

Hindari juga propilen glikol (PG) dan turunan kimia serupa yang mengandung huruf "eth"seperti misalnya di poliethylene glikol.

9. Petrolatum

Ini adalah petroleum jelly dari jenis Vaseline.

Dalam perawatan rambut, ini membuat rambut bersinar.

Dan pada lip balm, lipstik, dan pelembab, digunakan untuk membuat penghalang yang menghidrasi.

Tetapi itu juga merupakan turunan dari minyak bumi, yang terkontaminasi dengan zat karsinogenik yang dikenal, hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH).

Disini juga, berhati-hatilah dengan apa yang Anda beli dan waspadai agar produk Anda tidak mengandungnya!

10. Siloxanes

Pada dasarnya, hindari bahan apa pun yang diakhiri dengan "—siloxane" atau "—methicone".

Zat ini digunakan untuk melembutkan, menghaluskan, dan melembabkan produk seperti lipstik, sampo, dan deodoran.

Cyclotetrasiloxane diklasifikasikan sebagai pengganggu endokrin oleh Uni Eropa, dan dapat mempengaruhi reproduksi pada manusia.

Siloxanes juga berbahaya bagi ikan dan satwa liar teman kita.

11. Sodium lauryl ether sulfate (SLES)

SLES digunakan dalam produk berbusa, seperti sampo, pembersih wajah, dan mandi busa.

Masalah ? Ada jejak 1,4-dioksan, sebuah karsinogen.

Hindari juga sodium lauryl sulfate (LSS) dan bahan lain yang mengandung huruf "eth"seperti di lauryl ethsodium sulfat.

12. Triclosan

Dikenal karena sifat antibakterinya, triclosan banyak digunakan dalam pasta gigi, pembersih wajah, dan deodoran.

Ini adalah pengganggu endokrin dan diyakini membuat bakteri lebih kebal terhadap antibiotik.

Produk ini juga berbahaya bagi ikan dan satwa liar. Luar biasa, bukan?

Apa alternatif bebas risiko?

Pertama-tama, yang terbaik adalah membatasi produk kosmetik harian sebanyak mungkin.

Sebagian besar tidak banyak berguna dan mahal.

Kemudian, selalu lebih disukai untuk menyukai kosmetik organik dan perawatan kulit.

Sayangnya, ini tidak selalu diberikan ... Jadi ada solusinya untuk membuatnya sendiri.

Anda berada di tempat yang tepat. Di comment-economiser.fr, kami memiliki resep alami buatan sendiri untuk banyak produk sehari-hari. Lihat :

- sampo buatan sendiri

- deodoran buatan sendiri

- topeng buatan sendiri

- penyamak kulit alami

- tabir surya buatan sendiri

- shower gel buatan sendiri

- perawatan kulit pelembab

- aftershave buatan sendiri

- obat kumur buatan sendiri

- anti kerut buatan sendiri

- obat untuk tangan kering

- pasta gigi buatan sendiri

- penghapus riasan buatan sendiri

Apakah Anda menyukai trik ini? Bagikan dengan teman Anda di Facebook.

Juga untuk menemukan:

Zat Beracun: Produk Rumah Tangga TERBURUK untuk Dihindari (dan Alternatif Alami).

Kosmetik dan Perawatan Kulit: 12 Produk Beracun yang Harus Dihindari.

Tulisan Terbaru